Macam-Macam Koleksi Anak Tahun ‘90-an

Coba ingat-ingat apa barang yang kamu koleksi semasa kecil dulu. Siapa tau salah satunya masih kamu simpen hingga kini dan bisa bikin kamu nostalgia ke masa lalu.

Kalau kamu ngelewatin masa kecil di tahun ’90-an, pasti kamu pernah ngerasain punya hobi mengoleksi sesuatu. Pada zaman itu, teknologi belum secanggih seperti yang kita punya sekarang. Jadi, banyak kegiatan yang dihabisin dengan aktivitas luar rumah yang bikin anak generasi ini punya banyak hobi yang bisa dieksplor. Salah satunya yaitu ngoleksi barang. Buat kamu yang pengen nostalgia ke masa lalu, berikut adalah 5 hobi koleksi yang paling populer di tahun ’90-an yang mungkin masih kamu simpen sampe sekarang.

Baca juga: 5 Hobi Laki-Laki Paling Seksi Menurut Perempuan

1. Koleksi Stiker Panini

Walau album Panini masih eksis sampe sekarang, tapi kolektornya nggak serame tahun ‘90-an. Ketika koleksi stiker Panini jadi hits di tahun itu, tukeran stiker jadi sesuatu yang seru. Awalnya, Panini ngeluarin album stiker buat anak-anak, seperti album Dunia Fauna sampe kerjasama dengan snack Chiki buat album Dufan. Yang bikin stiker Panini makin terkenal yaitu waktu Panini ngeluarin album seri FIFA World Cup sama Basketball.

2. Kartu Hologram

dragon-ball-card-game-lot-18-cards-tcg-trading-card-aug30n1-61a293dad5bb71ea76c5fd139fe34779

Anak-anak generasi tahun ‘90-an juga suka banget ngoleksi kartu hologram. Kartu-kartu ini banyak dijual di toko-toko mainan atau supermarket. Biasanya anak cowok ngoleksi kartu hologram seri Dragon Ball Z, sementara anak-anak cewek senengnya ngoleksi kartu hologram seri Sailor Moon. Kartu-kartu ini nggak hanya seru buat dikoleksi tapi juga bisa dibuat mainan tos-tosan. Kalau kartu jatuh dalam posisi terbuka, berarti dia pemenangnya dan boleh ambil kartu lawan.

3. Kartu Basket

A photo posted by Felix.Ch (@gdz_r35) on

 

Ini bukan hobi yang murah dulu, dan kalau inget duit jajan anak generasi dulu, buat beli satu pack kartu basket lumayan mahal harganya. Biasanya kalo kamu nemuin kartu yang double bisa kamu tuker sama temen. Tapi, kalo kamu beruntung dapet kartu Michael Jordan, Karl Malone, Hakeem Olajuwon, Scottie Pippen atau Patrick Ewing, kamu bisa jual kartu ini dalam harga yang mahal. Lumayan buat beli satu pack kartu basket baru.

4. Koleksi Perangko

A photo posted by Jani Caturini (@janicaturini) on

Tiap kali surat dari gebetan dateng, hal pertama yang kamu lakukan adalah membuka perangkonya dan diselipin ke album perangko kamu. Ya, sebelum ada Whatsapp, Facebook bahkan Skype, surat yang dikirim lewat pos bisa jadi suatu yang dinanti-nanti. Nggak hanya antisipasi buat baca isi surat, tapi juga liat perangko apa yang dipake buat ngirim surat. Di toko buku juga banyak dijual perangko-perangko dari luar negeri yang bisa kamu tuker-tukerin kalo ada yang double.

5. Kertas File


Zaman dulu, koleksi kertas file dikenal dengan koleksi kertas Loose Leaf. Karena dulu produsen kertas buat isi binder ini merk nya Loose Leaf. Karena kertasnya bagus-bagus desainnya, jadilah kertas ini dikoleksi. Akhirnya banyak yang tukeran kertas Loose Leaf satu sama lain buat disimpen jadi koleksi. Dari gambar Pokemon, artis-artis film jadul, sampe gambar film favorit kamu pun ada.

6. Koleksi Mainan dari Snack

tazos-1

Di era ‘90-an, banyak snack ngasih gratis mainan di dalamnya, akhirnya banyak yang dijadiin koleksi. Di antaranya yang paling ngetop tahun itu adalah Tazos. Mainan ini bisa didapat di dalam bungkusan Chiki atau Chitoz. Jadi, banyak yang beli Chiki atau Chitoz hanya buat ngoleksi Tazos. Mainan berbentuk bulat atau kotak pilih berbahan plastik atau alumunium ini nggak hanya menarik dikoleksi karena gambarnya (Pokemon atau Looney Tunes), tapi juga bisa disusun menjadi sebuah bentuk yang menarik, sesuai kreasi kamu.

Nah, jadi kangen sama koleksi kamu dulu, kan? Coba bongkar-bongkar meja waktu kamu kecil, siapa tau di antaranya ada yang bernilai tinggi karena kelangkaannya.

Categorised in: , ,

This post was written by Kak Moza