• Home
  • >
  • Female
  • >
  • Selain Berburu Tiket Murah, Ini 7 Cara Biar Jalan-jalan Bisa Lebih Hemat

Selain Berburu Tiket Murah, Ini 7 Cara Biar Jalan-jalan Bisa Lebih Hemat

Selain berburu tiket murah, tips-tips dari teman-teman yang rajin backpacker-an di bawah ini, bisa bikin agenda traveling kamu nggak menyekik dompet.

Siapa yang udah dapet tiket murah buat libur tanggal merah bulan ini? Kalau yang belum tahu triknya, bisa baca dulu artikel kami yang satu ini. Nah, kalau sudah, tandanya kamu udah menghemat sebagian biaya traveling. Tapi faktanya, selain dapat tiket murah tersebut, masih banyak lagi hal-hal yang bisa kamu lebih hemat saat liburan panjang nanti. Kami merangkum deretan cara 7 backpackers di luar sana nih! Apa saja ya?

Bawa Dompet yang Banyak Sekatnya

A photo posted by @inessatmir on

“Waktu sendirian ke Nepal, dari beberapa bulan sebelumnya udah browsing kira-kira total semua pengeluaran selama di sana. Nah cara andalan saya biar hemat, saya bawa dompet yang banyak sekatnya supaya bisa naro uang terpisah-pisah. Uang makan di bagian depan, transport di sisi tengah, uang tip guide pas bantuin mendaki kaki gunung di bagian belakang, dan seterusnya. Sementara uang tambahan taro di amplop khusus di dalam tas, dan baru akan dibuka kalau lagi emergency.” — Amelia Santoso, Arsitek

Pangkas Budget Konsumsi

“Tentuin tujuan traveling, kalo memang mau fokus jalan-jalan lihat panorama alias bukan wisata kuliner, pangkas budget di konsumsi adalah cara yang pas banget. Kalau harganya mahal, saya biasanya cukup satu atau dua kali nyobain makanan khas tempat tujuan. Yang penting tau rasanya, dan punya fotonya. Sisanya makan yang umum dan gampang di dapat saja, kayak street food gitu. Kemana-mana juga bawa nggak boleh males bawa air putih di botol, supaya nggak gampang tergoda jajan-jajan minuman.” — Madhyasthi Rahmadhani, Karyawati Swasta

Baca Juga: Hindari Pakai Baju Ini kalau Mau Wisata Kuliner

Pilih Jalur Darat

“Kalau jalan-jalannya ke beberapa kota yang berdekatan, tentu pilih jalur darat dong nyebrangnya. Memang lebih lama pasti waktu tempuh daripada naik pesawat sih, tapi lebih murah dan kalo beruntung bisa mampir ke pasar tradisional untuk beli oleh-oleh dan camilan yang khas. Seperti yang pernah saya cobain waktu pindah dari Vietnam ke Kamboja naik bis umum setempat.” — Dhiana Ratri, Karyawati Swasta

Hostel atau Bunkbed Juga Cukup

“Untungnya saya nggak picky sama yang namanya tempat penginapan. Jadi tiap traveling (mulai dari Bangkok sampai di Tokyo) saya selalu menghemat dari sisi penginapan. Karena lumayan banget, bisa memangkas 30% total pengeluaran. Toh saya juga bakal banyak menghabiskan waktu di luar kamar, jadi nggak perlu deh kamar penginapan ala hotel berbintang. Pilihan kayak hostel atau kamar dengan bunkbed gitu buat saya cukup. Kalau perlu yang kamar mandinya di luar supaya semakin menekan budget.” — Caroline Joseph, Staf Pengajar

Baca Juga: 4 Rekomendasi Hotel Super Keren yang Harganya Rp400 Ribuan!

Catat Akses Transportasi dari Awal

A photo posted by Ba gai Bom (@bombagai) on

“Kalau saya pasti dari rumah udah browsing dan nyatet, mau pergi kemana saja, bisa ditempuh naik apa, dan ada bis umum atau nggak. Karena kan nggak semua negara atau kota tujuan, serta hotelnya nyediain wifi gratisan. Daripada harus beli koneksi, harus beli peta, dan ngabisin banyak pulsa atau kuota, mending bikin catetan sedetil-detilnya. Selain itu, di berbagai negara kayak Tokyo, Paris, London sampai Singapura udah berlakuin tiket one day pass gitu untuk transport umumnya, bahkan ada yang bisa sampai 7 hari. Lumayan menghemat biaya tuh!” — Geraldy Putra, Graphic Designer

Liburan di Dalam Negeri Aja

“Saya sama teman-teman selalu eksplor tempat wisata (khususnya di dalam negeri) yang belum banyak didatengin orang. Kayak kalau ke Bali atau Lombok, saya terus nyari pantai-pantai yang belum banyak dijangkau orang. Emang sih jarak tempuhnya pasti lebih jauh, tapi pasti tempat-tempat begitu belum komersil. Tiket masuk juga pasti belum mahal atau bahkan masih gratis, makanan dan minuman juga pasti dijual dengan harga yang masih masuk akal. Seharian di pantai juga bikin kita lupa yang namanya belanja, hehe…” — Apriliya, Ibu Rumah Tangga

Baca Juga: Liburan ke Malang, Lalu Jalan-Jalan ke Museum Angkut Aja!

Nggak Perlu Beli Oleh-Oleh

A photo posted by Tomoko Takita (@tmk0711) on

“Nggak perlu kok yang namanya beli oleh-oleh berupa barang buat satu per satu temen kamu. Selain emang kadang orang lain tuh mintanya hanya basi-basi, toh nantinya bakal cuma menuh-menuhin lemari mereka saja! Buat saya, oleh-oleh hanya perlu buat orang-orang terdekat, kayak pasangan, orang tua, dan si boss yang udah ngijinin cuti. Kalau terpaksa, kayak temen-temen kantor gitu cukup cemilan atau cokelat yang dimakan bareng-bareng saja.” — Rania, Karyawati Bank

Nah terbukti kan, kalau kita cermat pasti liburan juga bisa jadi hemat. Selamat jalan-jalan ya!

Categorised in: , ,

This post was written by Kak Moza